Cara Budidaya Jamur Kancing yang Baik dan Benar

1 min read

Budidaya Jamur Kancing – Budidaya jamur kancing sebenarnya hampir sama dengan budidaya jamur kompos lainnya karena dimulai dengan pembuatan kompos, sterilisasi, inokulasi/penanaman bibit, dan pemanenan. Media untuk pertumbuhan jamur juga dapat menggunakan limbah yaitu limbah pertanian (merang dan daun pisang) dan limbah industri (serbuk gergaji).

Budidaya jamur kancing sebenarnya hampir sama dengan budidaya jamur kompos lainnya karena Cara Budidaya Jamur Kancing yang Baik dan Benar

Budidaya jamur kancing bisa menjadi peluang usaha yang menjanjikan karena harga jual dari jamur kancing di pasaran memang terbilang tinggi. Jamur merang juga memiliki banyak manfaat bagi kesehatan dan memiliki rasa yang enak, untuk itu banyak konsumen yang mencari tanaman yang satu ini.

Permintaan budidaya jamur kancing di pasaran memang tergolong tinggi namun ketersediaannya jamur tiram sangat rendah. Untuk itu budidaya jamur kancing ini tidak boleh kalian lewatkan begitu saja.  Nah, bagi kalian yang ingin membudidayakan jamur kancing, berikut ini kami akan memberikan informasi tentang cara budidaya jamur kancing yang baikdan benar.

Pengomposan

Jerami merupakan salah satu media utama dalam budidaya jamur kancing karena memiliki kandungan hara Nitrogen (N), Fosfor (P), dan Kalium (K) yang sangat diperlukan untuk pertumbuhan jamur kancing. Akan tetapi Nitrogen saja belum bisa mencukupi kebutuhan dalam pertumbuhan jamur kancing, untuk itu kalian bisa menambahkan kandungan Nitrogen yang cukup tinggi seperti pupuk organik atau pupuk alami lainnya dari kotoran ternak.

Kalian juga bisa menambahkan bekatul atau dedak karena jamur kancing juga memerlukan nutrisi dan vitamin. Untuk menjaga media tanam tetap netral dalam artian pH tanah juga harus diperhatikan, kalian bisa menambahkan kapur.

Nah, setelah bahan pembuatan kompos budidaya jamur kancing sudah disediakan untuk teknik pengomposannya pertama-tama kalian memotong kecil-kecil jerami dan kemudian cuci di air yang mengalir sampai bersih. Kalian harus menjaga kelembapan jerami dengan kondisi jerami yang basah tetapi ketika diangkat airnya tidak menetes.

Kemudian susun jerami setunggu 10-15 cm dan berikan kapur, bekatul/dedak dan kotoran ternak diatasnya. Lakukan hal tersebut berulang kali smpai tumpukan jerami mencapai ketinggian kira-kira 1,5 meter. Agar hasil pengomposan bagus, kalian harus menutup dengan terpal atau plastik tumpukan jerami tersebut.

Nah, jika kalian ingin menghasilkan kompos yang merata, kalian harus mengaduk lapisan jerami  tiga hari sekali, lakukan Pengomposan selama 18-21 hari. Nah, proses pengomposan yang sempurna akan menghasilkan kompos dengan ciri warna yang gelap, tidak berbau, struktur halus/remah dan pH netral (pH 7).

Sterilisasi

Setelah tahap pengomposan selesai selanjutnya kalian perlu melakukan sterilisasi di dalam ruang khusus atau kumbung yang tertutup rapat. Lakukan sterilisasi dengan cara alirkan uap panas selama 8 -10 jam dengan suhu antara 60-70°C. Selanjutnya, suhu dipertahankan pada angka 40-50°C selama 24-36 jam.

Inokulasi/Penanaman Bibit

Setelah sterilisasi selesai dan suhu media telah menyamai suhu ruang, selanjutnya bibit ditebarkan di bagian atas dan tengah media tanam. Kumbung jamur harus tertutup rapat dan jaga kondisi suhu dalam kumbung sekitar 20-25°C, kemudian kelembapan dalam kumbung juga harus 80-90% dan sirkulasinya harus merata, jika perlu kalian menggunakan kipas angin atau bahkan AC sehingga sirkulasi udara akan tetap lancar sekalipun ruang dalam keadaan tertutup rapat.

Pemanenan

Ketika bakal tubuh buah jamur mulai tumbuh dengan perkiraan 10-15 hari, bakal tubuh buah akan muncul dan jamur kancing sudah siap panen. Pemanenan dilakukan pada saat jamur dalam stadium kancing.

Itulah informasi tentang cara budidaya jamurkancing yang baik dan benar mudah-mudahan bisa bermanfaat dan menambah wawasan Anda, Selamat mencoba !

Penanganan Pasca Panen Tanaman Jewawut

Pasca Panen Tanaman Jewawut  – Ada tiga hal penting yang harus diperhatikan didalam melakukan pasca panen jewawut antara lain adalah pengeringan, perontokan dan penyimpanan....
Jaka Winarno
1 min read

Produk Olahan dan Prospek Pengembangan Tanaman Jewawut

Produk Olahan dan Prospek Tanaman Jewawut – Tanaman jewawut (Setaria italica L.) merupakan tanaman tropis yang memiliki kekerabatan dengan Pennisetum. Tanaman jewawut merupakan rumput...
Jaka Winarno
2 min read

Lingkungan Usaha Budidaya Lele

Lingkungan Usaha Budidaya Lele – Lingkungan usaha merupakan segala sesuatu yang mempengaruhi aktivitas usaha suatu lembaga atau organisasi. Lingkungan yang dapat mempengaruhi aktivitas usaha...
Jaka Winarno
1 min read